Matahari dari Mata Ai

        Untuk kesekian kalinya aku kembali duduk di taman yang semenjak kepergiannya sudah ditumbuhi berbagai macam bunga berbagai warna. Namaku Ridan. Lelaki yang sampai hari ini masih percaya, jika cinta masa kecilnya akan kembali datang seperti apa yang ia yakini selama ini. Aku menunggu seorang perempuan bermata sayu yang ku temui di halte dekat sekolah, tepat saat hujan di luar turun dan perempuan itu sedang memegang payung warna-warni, yang dari jauh nampak sangat kontras dengan warna seragam abu-abunya serta jaket yang berwarna gelap. Dengan pakaian yang juga setengah basah, ku tatap ia penuh dingin sore itu.
            Bel sekolah memang telah berbunyi lantang sejam yang lalu. Saat bertemu dengan dia, arloji di tanganku sudah menunjukkan pukul 4 sore. Dan dia belum pulang. Perempuan itu masih di halte dengan memegang payungnya, dan aku masih duduk dengan setia menatapnya dari dekat. Aku ingat, waktu itu ku beranikan diri untuk mengajaknya berbicara. Sedikit saja. Agar rasa penasaran dari dalam diriku sedikit mereda. Sore itu, di halte dengan kursi yang sudah mulai reot.
            “Halo.” Sapaku gugup.
            Dia berbalik. Menutup payung, dan ikut duduk di sampingku. Dan oh tidak. Dia tersenyum.
            “Halo juga.” Terdengar hangat.
            “Hujannya deras sekali. Kau menunggu seseorang?”
            “Tidak. Aku tidak menunggu siapapun.”
            “Lantas mengapa kau ada disini? Kenapa tidak pulang sedari tadi?”
            “Kau sudah terlalu banyak mengajakku berbicara. Bahkan sebelum aku mengetahui namamu terlebih dahulu.”
            Kurasa jantungku akan berhenti berdetak sesaat lagi.
            “Oh ya. Maafkan. Aku Ridan. Namamu siapa?” jawabku gugup sembari berusaha menyalami tangannya yang sudah berwarna pucat, mungkin karena dingin.
            “Halo, Ridan. Aku Ai. Airani Pertiwi.”
            “Halo Ai. Senang mengenalmu. Apa aku sudah boleh kembali bertanya lagi padamu?”
Oh Tuhan. Semoga dia tidak mendengar detak jantungku yang sepertinya sudah mulai tergesa-gesa.
            “Boleh. Tentu saja”
 Dia tersenyum. Ai tersenyum. Senyum hangat yang mampu mengalahkan dinginnya hujan sore ini. Dari matanya, aku seperti sedang melihat matahari terbit.
Itu awal perkenalanku dengannya. Hingga hari ini, tepat setahun kita lulus sekolah menengah, aku sudah tak pernah mendengar kabarnya lagi. Tapi aku masih ingat sore itu, saat langit semerah tembaga.
“Ridan, kau mencintaiku?”
“Oh ayolah, Ai. Kau bahkan tahu itu sejak pertama kita bertemu. Kenapa kau masih ragu? Sampai hari ini pun kau masih belum memberiku jawaban apapun.”
“Kalau kau butuh jawaban, nantikan aku di tempat ini setahun lagi. Kau pasti terkejut dengan jawaban yang kau dapatkan”
Itulah alasan kenapa aku masih berada disini. Meski aku tahu, Ai tak akan pernah kembali.
                                                                                                                                               NN.



                                                             Fajar, 13 September 2014.                                                                                                                                                          

0 komentar:

Posting Komentar

Follow by Email

Pengikut

Entri Populer

Google+ Followers

Total Tayangan Halaman

Mengenai Saya

Foto saya

Penerima kado-kado kecil Tuhan. Penggembira umat. Pemimpi selebihnya!