Adalah Kau

Seseorang dengan nama yang sangat fasih ku eja. Sangat bahagia ketika ku rapal. Dan sangat pedih ketika ku telusuri. 
Telah datang dengan binar dan senyum yang merekah serupa apel ranum petikan ibu dari kebun belakang rumah. 
Meliriklah barang sebentar saja padaku, sayang. 
Bukankah kau harus tetap tulus pada siapapun,
meski itu bukan orang yang kau sayang ataupun kau kenang?

Pertemuan singkat tempo hari telah melahirkan ribuan induk rindu yang siap menetaskan anaknya satu-satu.
Kemudian mereka akan berlari-lari kecil menuju kamu; hatimu.
Ku akui kau sukses membuat tempat ternyaman pada relung hati sebelah kanan.
Sayangnya kau lupa mencari jalan keluar dari sebuah labirin bernama perasaan.

Sepertinya aku perlu meminjamkan cahaya bulan untuk menerangi langkahmu yang terpatah patah menuju kemari. 
Sehingga kau akan lebih mudah sampai dan melihatku yang sedari tadi bosan menunggu.
Ku pikir kau akan tahu setelah kau kenal dan kau rasa
Bahwa sedari dulu ada orang yang setia menatapmu lamat-lamat meski agak sedikit lambat. (i)

                                                                                                                                  Makassar.



0 komentar:

Posting Komentar

Follow by Email

Pengikut

Entri Populer

Google+ Followers

Total Tayangan Halaman

Mengenai Saya

Foto saya

Penerima kado-kado kecil Tuhan. Penggembira umat. Pemimpi selebihnya!